... (several lines of code) ... https://optimize.google.com/optimize/home/#/accounts/175585813/

UNWTO Keluarkan Panduan Akses Bagi Penyandang Disabilitas

Untuk memastikan aksesibilitas bagi wisatawan dengan persyaratan akses khusus dapat menjadi ‘Game Changer’ untuk tujuan di seluruh destinasi wisata dunia saat mereka ingin bangkit kembali dari dampak pandemi.

Serangkaian Panduan Pemulihan Inklusif baru dari Organisasi Pariwisata Dunia, UNWTO (United Nations Word Tourism Organization), dalam kemitraan dengan European Network for Accessible Tourism (ENAT) serta ONCE yaitu Foundation of Spain dan Travability dari Australia, yang menjelaskan pentingnya menempatkan inklusivitas di pusat pemulihan dan memberikan rekomendasi kunci untuk mencapai ini.

Diluncurkan pada Hari Penyandang Disabilitas Internasional lalu, UNWTO Inclusive Recovery Guide Socio-Cultural Impacts of COVID-19: Issue I Persons with Disabilities, mengacu pada keahlian  departemen  Ethics Culture and Social Responsibility UNWTO dan mitranya.

Banyak kemajuan telah dibuat, publikasi tersebut memperjelas bahwa penyandang disabilitas dan lansia menghadapi hambatan yang mencegah mereka  sepenuhnya menikmati pengalaman pariwisata, terlebih lagi selama pandemi.

Sekarang, saat UNWTO memimpin dimulainya kembali pariwisata secara global, panduan ini menguraikan langkah-langkah yang harus diambil oleh pemerintah, destinasi, dan perusahaan untuk membangun kembali dengan lebih baik, menjadi lebih inklusif dan kompetitif.

Aksesibilitas sebagai prioritas

(https://www.linkedin.com)

Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Pololikashvili mengatakan: “Lingkungan dan layanan pariwisata sering dirancang tanpa mempertimbangkan persyaratan akses berbeda yang mungkin dimiliki oleh pengunjung dan penduduk lokal.

Sektor pariwisata harus memprioritaskan aksesibilitas. Ini bisa menjadi pengubah permainan nyata untuk tujuan dan bisnis, membantu mereka pulih dari krisis dan tumbuh kembali dengan cara yang lebih inklusif dan tangguh.

Menyoroti manfaat potensial untuk tujuan yang lebih mudah diakses, publikasi tersebut mencatat bahwa, pada tahun 2050, satu dari enam orang di seluruh dunia akan berusia 65 atau lebih, meningkat menjadi satu dari empat di Eropa dan Amerika Utara.

Lebih lanjut, data menunjukkan bahwa pengeluaran rata-rata turis penyandang disabilitas di Spanyol, misalnya, melebihi 800 euro, dibandingkan lebih dari 600 euro untuk turis tanpa disabilitas.

Rekomendasi untuk pemulihan inklusif

Rekomendasi yang mengadvokasi aksesibilitas selama pemulihan pariwisata menekankan pada enam bidang tindakan utama:

  • Bantuan dalam krisis: Termasuk aksesibilitas selama setiap tahap repatriasi, yang membutuhkan dukungan destinasi dan organisasi penyandang disabilitas (DPO).
  • Adaptasi protokol: Ikuti panduan UNWTO tentang mengadaptasi protokol kesehatan dan keselamatan umum, mengingat pelanggan mungkin memiliki kemampuan dan persyaratan yang berbeda.
  • Inklusivitas dalam pariwisata pasca-pandemi: Termasuk penggunaan data yang efektif untuk memandu keputusan tentang perencanaan pariwisata yang dapat diakses dan menyesuaikan kebijakan dan strategi aksesibilitas untuk mencerminkan realitas pasca-COVID.
  • Aksesibilitas dalam perencanaan bisnis: Memperlakukan aksesibilitas sebagai keunggulan kompetitif, meningkatkan layanan pelanggan, dan penerapan standar internasional yang selaras untuk meningkatkan kualitas hidup bagi semua.
  • Pelatihan dan inklusi staf: Memperluas pelatihan profesional untuk melayani wisatawan dengan lebih baik dengan kemampuan berbeda, dan memastikan peluang yang sama dalam angkatan kerja pariwisata.
  • Inovasi dan transformasi digital: Merangkul inovasi untuk membuat perjalanan dan pariwisata lebih aman, lebih cerdas, dan lebih mudah bagi semua

Panduan tersebut mencerminkan komitmen berkelanjutan UNWTO untuk pariwisata inklusif, yang diabadikan dalam Konvensi Kerangka Kerja UNWTO tentang Etika Pariwisata, menyerukan para penandatangan untuk memfasilitasi pariwisata bagi penyandang disabilitas.

Publikasi ini juga merupakan yang pertama dari rangkaian ringkasan tematik yang direncanakan dari Departemen Ethics Culture and Social Responsibility UNWTO, dengan maksud untuk memberikan panduan bagi sektor kita.

UNWTO dan mitranya meminta administrasi, tujuan, dan perusahaan, yang telah berhasil memasukkan aksesibilitas dalam langkah-langkah mitigasi mereka, untuk berbagi cerita mereka melalui kuesioner Accessible Tourism Champions” yang juga  telah diluncurkan.

Sumber: bisniswisata

Share and Enjoy !

0Shares
0

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

10 Benda Ini Wajib Dalam Daftar Barang Bawaan Saat Ke Pantai

Sun Dec 20 , 2020
Kita sangat beruntung karena Indonesia merupakan negara kepulauan yang dikelilingi oleh lautan. Jadi, untuk menemukan pantai indah tidak sulit, kan? Pantai merupakan salah satu wisata yang tidak akan pernah membuat kalian bosan. Meski sebagian besar pantai sama saja, lokasi ini selalu ramai dikunjungi ketika liburan tiba. Belibur ke pantai tentunya […]