... (several lines of code) ... https://optimize.google.com/optimize/home/#/accounts/175585813/

Sanggul Samuu Mbanta NTB

Pakaian adat Nusa Tenggara Barat dengan khas sanggul Samuu Mbanta (https://belajartop.com)

Penataan rambut penduduk Nusa Tenggara Barat sangat dipengaruhi oleh budaya penduduk pendatang, dimana yang paling banyak berpengaruh adalah budaya serta kesenian dari Bali dan Sulawesi, disamping etnis Samawa dan etnis Mbojo. Hubungan antara penduduk asli dan pendatang sangat baik dan sudah terjadi pembauran.

Penduduk pendatang yang paling banyak jumlahnya adalah suku Bali, mereka sebagian besar menetap di Kabupaten Lombok Barat, sehingga dalam penataan rambut sehari-hari, etnis Sasak sangat dipengaruhi oleh tata rambut dari Bali (Pusung Taga). Demikian pula ornamen rambut yang dipakai sama dengan sanggul dari Bali, menggunakan bunga hidup maupun bunga imitasi, seperti bunga kenanga-semanggi dan bunga kamboja. Sampai busana sehari-hari pun sama dengan busana wanita Bali.

Ornamen atau perhiasan yang digunakan

Bunga hidup seperti kemboja, bunga cempaka berwarna putih dan kuning atau bunga melati dan bunga lainnya. Yang umum digunakan adalah bunga cempaka kuning dan putih. Pada acara-acara tertentu dapat dipergunakan juga hiasan imitasi/korsase berbentuk bunga yang dipakai seperti bunga kenanga kunig atau kemboja. Atau biasa juga mereka menggunakan bahan dari emas atau suasa yang berbentuk bunga-bunga seperti di atas.

Cara membuat sanggul

Langkah pembuatan sanggul

  1. Persiapkan rambut tambahan cemara sepanjang 80-90 cm, dalam keadaan bersih dan tersisir rapi, tidak kusut. Beberapa tusuk konde (haarnald) dan jepit rambut serta ornamen penunjang lainnya. Hiasan bunga hidup sebanyak 5-7 buah cempaka berwarna kuning dan jumlah yang sama berwarna putih.
  2. Sisir ke belakang seluruh rambut (tanpa sasakan), ikat/satukan rambut dibagian tengah belakang kepala, agak ke atas menggunakan pengikat rambut. Sisakan sebagian kecil rambut bagian tengah tidak terikat, yang disiapkan bagi pengikat sanggul/ pengencang sanggul yang dibuat. Sebagian kecil rambut tersebut disebut “darl” dimana untuk daerah Yogyakarta dikenal sebagai “lungsen”. Jika rambut asli pendek, rambut tersebut disatukan/dirapikan sedemikian rupa, dengan cara menyatukannya dan ditata sepipih mungkin dibagian tersebut. Jika sisa ikatan rambut tersebut panjang, dapat disatukan dengan cemara pada saat pembuatan sanggul. Rambut asli tersebut akan berada pada panggkal cemara.
  3. Sisipkan sebuah haarnald pada bonggol/ikatan atas pada cemara yang akan digunakan. Pastikan bahwa cemara tersangkut pada ikatan rambut dengan baik, agar (tidak mengganggu pemakaian sanggul dikepala yang bersangkutan). Cemara dapat juga diikatkan menyatu dengan ikatan rambut menggunakan tali ataukaret pengikat. Umumnya sanggul memerlukan cemara yang padat, yakni dengan cara memelintir cemara tahap demi tahap. Setiap tahapan memerlukan ketelitian, mengiangat bahwa sanggul bagian kanan dan kiri harus sama besarnya, dimana bagian sebelah kiri cenderung akan lebih besar, terlebih jika rambut asli yang agak panjang. Bagian ini memerlukan pelintiran yang lebih untuk menyamakan ketebalan rambut pada lingkaran sanggul sebelah kanannya.
  4. Awal pembuatan sanggul dimulai dari membentuk sanggul bagian kiri, dengan cara membuat sebuah lingkaran berbentuk lonjong mengarah ke bentuk bulat. Arahkan rambut mulai dari kiri bawah lalu naik ke atas membentuk lingkaran bagian kiri sanggul. Pada pembuatan bagian sanggul ini, tangan kiri berperan memegang bagian dalam sanggul (lihat gambar). Selanjutnya membuat bulatan untuk sanggul bagian kanan dalam bentuk yang sama, dengan cara membawa rambut ke arah kanan atas, menurun dan mengarah ke bagian tengah sanggul (tempat ikatan pangkal cemara). Posisi ini adalah tahap akhir dari pembuatan sanggul. Setelah kedua lingkaran terbentuk, posisi ujung rambut berada pada bagian atas. Ujung rambut tersebut berfungsi sebagai pengencang dan pemersatu kedua lingkaran yang terbentuk, sisa ujung rambut tersebut dililitkan ke bagian bawah beberapa kali sampai rambut tersebut habis. Darl atau Lungsen (dalam bahasa Jawa, diikatkan mengelilingi sanggul bagian tengah seperti halnya sisa ujung cemara “darl” akan mempertahankan dan memperkuat bentuk sanggul).
  5. Pastikan sanggul terpasang dengan seksama. Kencangkan dengan penggunaan beberapa buah harnal dan jepit rambut. Untuk lebih rapi, gunakan harnet yang berfungsi sebagai penahan bentuk sanggul yang sudah dibuat, sekaligus merapikan sanggul tersebut.
  6. Setelah pemakaian harnet selesai, pilih beberapa kuntum bunga sebagai hiasan sanggul Mbanta yang sehari-hari dikenakan oleh sebagian besar mayarakat Nusa Tenggara Barat. Bunga (Jungge) diletakkan dibagian atas sanggul, dengan menyisipkan diantara rambut asli dengan sanggul yang dibuat. Banyaknya tergantung dari besar kecilnya sanggul, umumnya masing-masing 5-7 kuntum, pada sebelah kanan bunga berwarna kuning, dan sebelah kiri yang berwarna putih. Putih melambangkan kesucian dan kuning melambangkan kesuburan. Untuk bangsawan menggunakan masing-masing 9 kuntum bunga dengan warna yang sama. Para wanita berumur, umumnya mereka tidak menggunakan bunga tetapi menggunakan Jungge Kere Dudu (Kere Dudu = Bulu Landak), sebelum digunakan Jungge Kere Dudu terlebih dahulu ditusuk dengan kunyit yang berwarna kuning dan bawang putih secara berselang seling. Jungge Kere Dudu berfungsi sebagai pengencang sanggul dengan hiasan kuning dari kunyit dan putih dari bawang putih.

Sumber: Tata Kecantikan Rambut jilid 2 untuk SMK, oleh Rostamailis, dkk, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional 2008.

Share and Enjoy !

0Shares
0

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Sanggul Lenggeng Sikka NTT

Fri Jan 8 , 2021
Nenek-nenek dengan pakaian adat Sikka (https://kompasiana.com) Sanggul Lenggeng berasal dari Kabupaten Sikka, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Pada abad XVI pedagang Portugis pernah berkuasa di Flores. Kekuasaan ini telah mempengaruhi kehidupan masyarakat, termasuk kebudayaan pada umumnya dan bahasa pada khususnya. Pemakaian atau penggunaan Sanggul Lenggeng oleh remaja di Sikka, melambangkan bahwa […]