Prosesi Adat Pengantin Malang Keprabon Jawa Timur

2

Pakaian adat pengantin Malang Keprabon (https://rajaranibojonegoro.blogspot.co.id)

Pengantin Malang Keprabon dengan segala tata cara upacaranya sangatlah unik dan memiliki nilai budaya tinggi. Berdasarkan penelitian dari peninggalan candi-candi Jawa Timur dan seputar kota Malang, seperti candi Jago Tumpang, candi Badut peninggalan Raja Gajayana dan candi Singosari tata rias dan upacara pengantin Malang Keprabon berorientasi pada kebudayaan Hindu-Jawa.

Namun pada perkembangannya, di masa kini prosesi pernikahan tersebut diwarnai pula oleh ajaran Islam. Berikut beberapa tahapan yang harus dilalui dalam upacara pengantin Malang Keprabon.

Mlapati

Merupakan mencari calon jodoh untuk sang putra. Pada zaman lampau, pada tahap ngetepi ini, biasanya dilakukan pada saat sedang berlangsung suatu perayaan atau upacara adat Keraton. Misalnya acara mantu, ulang tahun penobatan Raja dan sebagainya. Biasanya para putra putri turut serta menghadirinya.

Apabila suatu saat telah menemukan gadis yang dirasa cocok untuk dijodohkan dengan sang putra, maka segera dilakukan penelitian melalui utusan untuk mengetahui asal-usul dan data lengkap dari sang gadis tersebut. Bila sudah cocok, maka segera dilakukan acara nontoni.

Ngetukake Balung Pisah

Ngetukake Baluh Pisah adalah menyaksikan dari dekat calon mempelai yang telah di temukan sebagai calon jodoh sang putra. Apabila dalam acara ini telah mendapat kesepakatan dari keluarga calon mempelai pria, maka segera dilanjutkan ke tahap berikutnya, yakni melamar, terkecuali kalau hal ini suatu ‘anugerah’ atau ‘triman’ dari Raja, haruslah di terima dengan senang hati.

Melamar

Melamar, mengajukan permohonan secara tertulis, disebut ‘surat lamaran’ yang dibuat oleh pihak calon mempelai pria yang ditujukan kepada pihak calon mempelai wanita melalui suatu utusan. Yang diutus atau yang melaksanakan ialah saudara yang lebih tua dari ayah atau ibu. Kalau dikabulkan, maka segera diadakan pembicaraan mengenai penentuan harinya.

Sebagai tanda menerima, keluarga calon mempelai wanita mengadakan kunjungan balasan sekaligus menyampaikan bahwa lamaran tersebut diterima.

Peningsetan

Menindak lanjuti acara melamar sebagai tanda pinangan, keluarga calon mempelai pria datang dengan membawa barang hantaran dan menyerahkan barang-barang tertentu sebagai tanda meminang.

Arak-arakan ini disaksikan oleh kedua belah pihak beserta keluarga dan kerabat handai taulan. Maka resmilah acara peningsetan sebagai tanda ikatan bahwa sang putri sudah ada yang meminang.

Penentuan Hari

Kedua belah pihak menentukan hari baik untuk pernikahan putra-putri. Dalam mencari penentuan hari sangat diutamakan, karena mengharap kesejahteraan dan keselamatan bagi kedua calon mempelai. Dalam mencari hari baik, menghindari hari tali wangke dan hari sampar wangke (hari naas).

Pasang Terob

Terob, didirikan 7 hari  sebelumnya atau menurut hari baik. Bahannya terbuat dari daun nipah (daun kelapa yang dianyam untuk atap) dan bambu untuk tiang-tiangnya. Kalau terob sudah jadi sekitar atap. diberi hiasan berupa janur. Setelah terp jadi, pada kanan kiri pintu masuk dipasang tuwuhan yang terdiri dari:

  • Sebelah kanan: satu batang pisang raja yang masih lengkap dengan satu tandan beserta jantungnya, satu tandan beserta jantungnya, satu jenjang cangkir gading, tebu wulung, daun kluwih,daun alng-alang, daun beringin, daun apo-apo, untaian padi, dan untaian jagung.
  • Sebelah kiri: satu batang pisang gajih yang masih lengkap dengan satu tandan beserta jantungnya, satu janjang kelapa hijau, tebu eulung, daun kluwih, daun alng-alang, daun bringin, daun apo-apo, untaian padi, dan dan untaian jagung.
  • Makna hiasannya: Pisang raja, supaya hidup kelak berbahagia seperti raja. Pisang gajih, supaya hidup bisa berhasil. Cengkir, kenceng ing pikir (tegas dalam memikirkan sesuatu). Kelapa hijau, lambang kesembuhan, karena airnya dapat digunakan sebagai obat penawar. Tebu, anteping kalbu (ketetapan hati). Padi dan jagung: makanan pokok. Daun kluwih, linuwih (serba tahu atau serba lebih). Daun alang-alang tanpa halangan. Daun apo-apo, tidak ada apa-apa. Janur, cahaya, supaya calon pengantin mempunyai cahaya yang mempesona. Beringin, lambang pengayoman.

Pakaian pengantin Malang Keprabon (https://kebudayaan.kemdikbud.go.id)

Pingitan

Lebih kurang 7 hari sebelum akad nikah, calon pengantin wanita dipingit di dalam keputren, dan tidak diperkenankan berhias atau memakai perhiasan. Hari pingitan ini dilambangkan sebagai hari puasa. Sebaiknya calon pengantin memakai lulur agar nanti bila saatnya tiba, wajahnya akan bercahaya atau terlihat manglingi.

Lebih baik lagi kalau calon pengantin wanita mau berpuasa. Karena hikmah puasa dapat menahan diri atau bersabar, supaya tidak mudah tergoda atau cobaan-cobaan, dan untuk mendapatkan ridho Allah Swt, agar hidup bahagia sampai nanti.

Siraman

Upacara siraman dilaksanakan sehari sebelum hari nikah. Maksudnya, untuk mensucikan salon pengantin, baik jasmani maupun rohani. Waktu siraman dilakukan antara pukul 11.00 yang memandikan adalah para pini sepuh yang masih genap (suami istri) dan sejahtera hidupnya, didahului oleh Bapak dan Ibu pengantin.

Maksudnya, agar dapat mewariskan kebahagiaan kepada calon pengantin. Yang memandikan berjumlah ganjil, dan yang terakhir juru rias mengguyur dengan air kendi, lalu kendi tersebut dipecahkan. Setelah upacara siraman selesai, dilanjutkan dengan meratus rambut.

Meratus Rambut

Maksud dari meratus rambut ialah mengeringkan rambut dan memberi aroma harum pada rambut. Yang meratus rambut juru rias selama kurang lebih dari 15 menit.

Ngetepi atau Ngerik

Ngetepi atau ngerik, menghilangkan bulu kuduk (bulu kalong) dan menghilangkan bulu-bulu pada wajah yang masih melekat, supaya bersih (terhindar dari gangguan/ menghilangkan suker).

Manggulan

Manggulan merupakan malam tirakatan dan malam terakhir bagi calon pengantin putri sebagai gadis perawan. Calon pengantin dirias sederhana dan memakai sanggul. Calon pengantin duduk didalam kamar ditemani sanak keluarga dan para pinisepuh untuk memberi doa restu agar pelaksanaan ijab atau nikah dan tamu pengantin tidak ada aral melintang. Pakaian yang dikenakan adalah kain panjang gringsing kebaya berenda malangan.

Tebusan Kembar Mayang

Acara ini dilaksanakan secara simbolis sekitar pukul 10 malam. Bapak dan ibu telah duduk di pelaminan yang telah disediakan, juga calon pengantin yang telah disediakan. Calon pengantin diiringkan dua perawan sunthi untuk sungkem menghadap Bapak dan Ibu. Calon pengantin minta bebono (permintaan) kepada kedua orang tua nya; dia mau dikawinkan kalau dibawakan bunga wijaya kusuma (bunga Dewo Ndaru). Kemudian Bapak calon pengantin menugaskan kepada dua orang tua (Bapak-Ibu) yang hidupnya mencapai kebahagiaan untuk mencarikan bunga permintaan putrinya.

Pergilah kedua orang tersebut menemui Kama Jaya dan Kama Ratih untuk meminjam bunga Dewo Ndaru. Setelah diperoleh bunga tersebut, kedua perawan sunthi menggendong bunga Dewo dengan selendang pati. Setelah sampai, kedua utusan sowan kepada Bapak dan Ibu calon pengantin, bahwa usahanya mencari sepasang bunga Dewo Ndaru (sepasang kembang mayang) telah berhasil. Kemudian sang putri dipanggil, disuruh mengamati apakah bunga itu yang di kehendaki? Sang putri mengatakan, inilah bunga yang di inginkan.

Kemudian sang Bapak mengatakan, apa tidak ada yang kurang? dengan wajah berseri sang putri mengatkan, tidak ada yang kurang. Kemudian ditutup dengan tembang dandang gulo.

Dua pasang kembar mayang ditaruh didepan pelaminan dan tidak boleh dipindah-pindah sampai saat hari bertemu pengantin. Upacara Jomblokan (Rapak dan Ijab/Nikah) Sebelum upacara ijab nikah dilaksanakan, terlebih dahulu dilakukan rapak, yang pelaksanaannya bersama-sama dengan waktu ijab. Yang hadir dalam upacara ini : penghulu (sebagai wakil pemerintah), kedua calon mempelai pengantin, dua saksi dari keluarga pengantin pria dan pengantin wanita (yaitu orangtua atau bila orangtua tidak ada, yang menjadi wali saudara laki-laki).

Pakaian yang dikenakan mempelai putri adalah kain panjang motif kawung kebaya malangan berenda warna putih. Dan mempelai pria mengenakan celana tumpal malangan, dodat kawung baju taqwo malangan putih, udeng kawung.

Temu Pengantin

Upacara temu ini dilaksanakan pada waktu sesudah maghrib, mengambil waktu surup, karena mempunyai makna antara siang dan malam. Tempat untuk temu di tengah-tengah pintu dibawah talang.

Urutan acara temu :

  • Tukar kembang mayang, tukar pengasih, injak telor, minum air wening oleh ibu pengantin putri, kliteran dengan angka 8 : kedua mempelai pengantin bergandengan dengan jari klingking kanan pengantin putri, sedang pengantin putra dengan kelingking tangan kiri. Lalu, duduk di pelaminan diiringi oleh kedua orangtua pengantin.
  • Asok Koyo : yaitu wajib memberikan nafkah kepada istri, dengan menuangkan beras kuning, uang recehan dan bunga boreh dimasukan kedalam kantong kuning motif tumpal malangan. Diterima oleh pengantin putri dengan kacu warna sama dengan kantongan.
  • Dahar Nasi Punar (nasi kuning) : kedua pengantin saling menyuap yang berarti dalam kehidupan kelak, suka dan duka dirasakan berdua. Nasi kuning dihias dengan janur dan diberi lauk-pauk
  • Sungkeman kepada orangtua pengantin
  • Iringan gendang pada upacara ngarak dan temu pengantin : senenan (ngarak pengantin), dhendho (temu pengantin), cincing guling (kirab), dan ketawang tengger (upacara di pelaminan)

Resepsi

Pemberian doa restu kepada kedua mempelai pengantin dan kepada kedua orangtua mempelai sembari beramah-tamah.

Sumber: Infopengantin

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Prosesi Pernikahan Adat Rejang Bengkulu

Wed Oct 7 , 2015
Perkawinan merupakan bagian dari ritual lingkaran hidup di dalam adat istiadat Suku Bangsa Rejang di Bengkulu. Suku Bangsa Rejang pada dasarnya hanya mengenal bentuk Kawin Jujur. Akan tetapi dalam perkembangan kemudian, muncul pula bentuk Kawin Semendo yang disebabkan karena pengaruh adat Minangkabau dan Islam (Abdullah Siddik, 1980:153). Kawin Jujur merupakan […]