Mengenal Teknik Dasar Bordir (Bagian 3)

3. Pengetahuan Teknik Dasar Bordir

Untuk mendapatkan hasil bordir yang baik harus didukung oleh keterampilan teknik bordir. Keterampilan teknik yang baik akan menghasilkan kualitas bordir yang bermutu. Sebelum membordir, ada tahap persiapan yang harus kita lakukan.

1. Menyiapkan Mesin Bordir

2. Memindahkan Motif ke Bahan

3. Memasangkan Bahan pada Pemidangan

4. Memasukkan pemidangan pada mesin bordir dengan posisi pemidangan ada di bagian bawah tempat jarum, bagian baik kain yang akan dibordir menghadap ke atas.

Setelah melakukan tahap persiapan, langkah selanjutnya adalah membordir sesuai dengan motif/gambar yang telah dibuat sebelumnya. Untuk pengerjaannya digunakan teknik yang disesuaikan dengan motif/gambar. Untuk itu, teknik yang dapat dikuasai dalam membordir adalah sebagai berikut.

A. Tusuk Suji Cair

Tusuk suji cair atau biasa juga disebut dengan tusuk setik merupakan salah satu tusuk hias yang biasa digunakan pada teknik bordir. Tusuk suji terbagi atas tusuk suji cair, tusuk suji cair setengah penuh, dan tusuk suji cair penuh.

1. Membuat Tusuk Suji Cair

a. Lakukan tahap persiapan.

b. Setelah posisi raam sudah betul, mulailah membordir dengan membuat tusuk suji cair/setik mesin pada sekeliling motif.

2. Membuat tusuk suji cair setengah penuh

a. Lakukan tahap persiapan.
b. Mulailah membordir dengan membuat tusuk suji cair pada sekeliling motif, lalu ulangi dengan cara yang sama pada sebagian motif secara berimpitan dan rapat.

3. Membuat tusuk suji cair penuh

a. Lakukan tahap persiapan.
b. Mulailah membordir dengan membuat tusuk suji cair pada sekeliling motif, kemudian penuhi seluruh motif dengan tusuk suji cair secara berimpitan dan rapat.

B. Tusuk Loncat Pendek

Tusuk loncat pendek dikenal juga dengan tusuk pipih, yang berfungsi menutup tusuk suji cair dengan kerapatan yang penuh. Cara pengerjaan tusuk ini adalah sebagai berikut.

1. Lakukan tahap persiapan.

Mulailah membordir dengan membuat tusuk suji cair pada sekeliling motif, kemudian ulangi dengan cara memenuhi sebagian motif secara berimpitan dan rapat dengan tusuk pipih.

C. Tusuk Loncat Panjang

Tusuk loncat panjang atau biasa disebut dengan tusuk pipih lebar merupakan salah satu teknik dalam membordir. Tusuk ini dikatakan tusuk loncat panjang karena tusuk tersebut dibuat dengan loncat di antara dua setikan. Cara pembuatan tusuk loncat panjang adalah sebagai berikut.

  1. Lakukan tahap persiapan.
  2. Mulailah membordir dengan membuat tusuk suji cair/setik pada motifyang akan dibuat sesuai dengan namanya, yaitu tusuk loncat di antara dua setikan, Setelah itu, buat lagi tusuk suji cair/setik yang disesuaikan dengan motif dan dengan jarak setikan sesuai dengan yang diinginkan.
  3. Setelah selesai membuat tusuk suji cair/setikan, buatlah setikan loncat panjang yang meloncati garis pada tusuk suji cair/setik yang telah dibuat sebelumnya dengan arah yang disesuaikan dengan motif yang ada.

D. Tusuk Sasak

Tusuk sasak biasa juga disebut dengan tusuk seret. Dalam pembuatan teknik tusuk sasak ini gunakan tusuk loncat panjang dan loncat pendek yang pengerjaannya secara tidak beraturan. Cara pembuatannya adalah sebagai berikut.

1. Lakukan tahap persiapan.
2. Berilah tusuk suji cair/setik pada sekeliling motif/desain.
3. Isilah motif dengan menggunakan tusuk panjang pendek.

Pembuatan tusuk sasak ini dapat menggunakan berbagai macam warna benang. Pada saat penggantian benang, perhatikan agar penyebaran warna benang dapat menyebar dengan baik sehingga warna benang dapat menyatu.

E. Tusuk Granit

Tusuk granit sering juga disebut dengan tusuk apel, yang pengerjaannya menggunakan tusuk suji cair/setik dengan cara berputar-putar. Perputarannya dikerjakan secara beraturan dan searah. Cara pengerjaan tusuk granit adalah sebagi berikut.

  1. Lakukan tahap persiapan.
  2. Setik sekeliling motif dengan menggunakan tusuk suji cair dan selesaikan dengan tusuk loncat pendek.
  3. Apabila motif yang kita buat di dalamnya terdapat gambar tangkai atau tulang daun, kerjakan terlebih dahulu motif tersebut.
  4. 5 Isilah seluruh motif dengan tusuk granit/sasak dengan jarak beraturan dan earah.

F. Tusuk Belah Kopi

Karena bentuknya seperti kopi, tusuk ini diberi nama tusuk belah kopi. Tusuk ini menggunakan tusuk pipih yang membentuk lingkaran dengan ujung yang menyatu, dan bagian tengahnya diisi penuh dengan teknik blok. Cara pengerjaan tusuk ini adalah sebagai berikut.

  1. Lakukan tahap persiapan.
  2. Setik sekeliling motif dengan menggunakan tusuk suji cair.
  3. Isilah setengah bagian motif dengan menggunakan tusuk loncat panjang yang membentuk lingkaran dengan ujung yang menyatu.
  4. Lakukan cara yang sama pada bagian sisi yang lainnya sehingga hasil bordiran terlihat seperti belah kopi.

Sumber: E-book,  Teknik Dasar Bordir Level 1, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat, Direktorat Pembinaan Kursus dan Pelatihan, 2016

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Mengenal Teknik Dasar Bordir (Bagian 4)

Thu Apr 8 , 2021
4. Pembuatan Ragam Motif Bordir A. Membuat Ragam Motif Bordir Dalam pembuatan ragam motif bordir kita dapat mencari inspirasi melalui bentuk dasar alam, hewan, tumbuhan ataupun geometris. Pada kali ini kita akan memberikan contoh membuat ragam bordir dengan inspirasi bentuk dasar geometris. Untuk mendapatkan bentuk baru kita perlu melakuan hal […]