Mengenal Teknik Dasar Bordir (Bagian 2)

2. Ragam Motif Bordir

A. Merancang dan Menerapkan Motif

Membuat motif merupakan pekerjaan menyusun, merangkai, memadukan bentuk dasar motif sedemikian rupa sehingga tercipta sebuah gambar atau motif baru yang indah, serasi, bernilai seni dan original yang tidak terlepas dari kaitan kaidah umum dan kaidah khusus (Suhersono, 2004: 19).

Kaidah umum adalah syarat yang harus dipahami dan dikuasai pada saat membuat motif/gambar. Untuk itu, kaidah umum yang harus diketahui sebelum membuat motif/gambar adalah mengetahui alat dan fungsinya dalam pembuatan motif/gambar, merencanakan motif/gambar, dan melakukan banyak pelatihan membuat motif/gambar. Kaidah khusus adalah sesuatu yang bersifat estetis, seperti proporsi, komposisi, dan nilai seni.

Apabila dalam pembuatan gambar kaidah tersebut diperhatikan, hal itu akan menghasilkan desain bordir yang menarik dan indah dipandang. Selain kaidah tersebut, kualitas hasil bordiran juga sangat ditentukan oleh hal berikut ini, yaitu mesin bordir, teknik pengerjaan, dan pengusaan teknik pembordir. Komponen tersebut sangat menetukan hasil akhir suatu karya bordir.

B. Motif Ragam Hias Bordir

Hal pertama yang kita lakukan sebelum membordir adalah membuat motif/desain. Agar menghasilkan karya bordir yang baik motif/desain yang dibuat harus baik pula. Desain adalah hasil karya yang tersusun atas garis, arah, bentuk, ukuran, warna, value, serta tekstur.

Pada dasarnya bordir dibuat untuk menghias kain, yang berfungsi memperindah dan mempercantik kain tersebut. Motif ragam hias bordir yang dapat digunakan untuk menghias kain, di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Motif Alam

Motif alam adalah motif yang sangat dipengaruhi oleh bentuk alam nyata. Perwujudannya seperti bentuk tumbuhan, bentuk hewan, bulan, bintang, matahari, gunung, dan pelangi.

2. Motif Dekoratif

Motif dekoratif adalah motif yang bentuknya dipengaruhi oleh bentuk alam, tetapi disederhanakan dan digayakan tanpa meninggalkan bentuk aslinya dengan pengolahan secara imajinatif dan khayalan, misalnya bunga, daun, hewan, tumbuhan yang digayakan seperti bunga, daun, hewan, yang tetap terlihat/terkesan pada motif tersebut.

3. Motif Geometris

Motif geometris adalah motif yang memiliki bentuk teratur dan dapat diukur oleh alat ukur, seperti persegi, lingkaran, dan segitiga. Motif geometris merupakan motif tertua dalam ragam hias karena sudah dikenal sejak zaman prasejarah. Motif ini berkembang dari mulai bentuk titik, garis atau bidang yang berulang dari mulai pola yang sederhana sampai dengan pola yang rumit.

4. Motif Abstrak

Motif abstrak adalah motif yang tidak dikenali kembali objek asalnya atau memang benar-benar abstrak, dapat juga dikatakan bentuk yang tidak nyata berhubungan visualisasi bentuk kasat mata. Motif abstrak ini menggunakan bentuk yang bebas ataupun dapat juga berbentuk abstrak ekspresif atau geometri.

C. Penempatan Hiasan

Penempatan motif/gambar berperan penting dalam pembuatan hiasan bordir ini. Apabila penempatannya tepat, hasilnya akan baik. Perlu juga diingat bahwa susunan motif/gambar tidak boleh merusakkan struktur dari benda atau bidang. Penempatan hiasan bordir ini terdiri atas hal berikut.

1. Hiasan Tepi

Hiasan ini diletakkan pada bagian tepi benda dan dapat berupa pinggiran dari suatu benda.

2. Hiasan Pusat

Hiasan ini diletakkan di sekeliling titik pusat dari suatu benda.

3. Hiasan Sudut

Hiasan ini disusun pada sudut benda yang mendekati tepi suatu benda.

Sumber: Sumber: E-book,  Teknik Dasar Bordir Level 1, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat, Direktorat Pembinaan Kursus dan Pelatihan, 2016

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Mengenal Teknik Dasar Bordir (Bagian 3)

Wed Apr 7 , 2021
3. Pengetahuan Teknik Dasar Bordir Untuk mendapatkan hasil bordir yang baik harus didukung oleh keterampilan teknik bordir. Keterampilan teknik yang baik akan menghasilkan kualitas bordir yang bermutu. Sebelum membordir, ada tahap persiapan yang harus kita lakukan. 1. Menyiapkan Mesin Bordir 2. Memindahkan Motif ke Bahan 3. Memasangkan Bahan pada Pemidangan […]