Masjid Salafiah Caringin Labuan Kabupaten Pandeglang

1

Masjid Salafiah Caringin terletak di Jalan Perintis Kemerdekaan Nomor 31, Desa Caringin, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang, Propinsi Banten. Desa tersebut kurang lebih berjarak 65 kilometer dari Ibu Kota Provinsi Banten, Serang. Nama Caringin diambil dari nama pohon beringin.

Sejarah

Masjid Salafiah Caringin menjadi peninggalan muslim Banten pada masa pemerintahan kolonial Belanda di bawah Gubernur Jenderal Herman Hillem Daendels. Pada 1883 Desa Caringin ditinggalkan oleh penduduknya karena terjadi gempa bumi akibat Gunung Krakatau meletus. Keadaannya menjadi hancur dan gersang. Setelah setahun ditinggalkan akhirnya mereka kembali ke Caringin pada 1884. Sekembalinya mereka ke Caringin, tak lama kemudian ada seorang ulama yang bernama Syekh Asnawi bersama dengan penduduk secara gotong royong membangun masjid pada tahun 1884. Masjid ini diberi nama Masjid Caringin sampai sekarang. Syekh Asnawi adalah putra KH. Mas Abdurrahman (penghulu Caringin) dan ibunya Ratu Syafiah (keturunan Sultan Banten) yang lahir pada1852

Arsitektur

Masjid Salafiah Caringin (https://humaspdg.wordpress.com)

Model bangunan Masjid Salafiah Caringin bergaya klasik, perpaduan lokal dengan budaya Hindu. Seperti halnya bangunan kuno, Masjid berbentuk segi empat dengan penyangga fondasi masif.

Diskripsi Bangunan

Masjid Salafiah Caringin merupakan suatu kompleks dengan luas tanah 3.500 meter2, luas bangunan 600 m2 serta dikelilingi tembok setinggi 115 cm. Pintu masuk halaman masjid terdapat di sebelah utara dan selatan.

Atap

Atap Masjid Salafiah Caringin terdiri atas tiga tingkatan, yang menerangkan rukun agama, seperti Iman, Islam dan Ikhsan. Atap tersebut bersatu dengan atap ruang perawatan serambi barat dan utara. Atap tingkat pertama disangga oleh tiang sokogutu. Pada puncak atap tingkat tiga terdapat mustaka dari tanah liat dengan bulan sabit di puncak mustaka. Hiasan yang terdapat pada bagian ujung kerangka atap berupa hiasan tumpal.

Ruangan

Ruangan yang terdapat di kompleks Masjid Salafiah Caringin meliputi ruang utama, ruang serambi di keempat sisi, kolam, istiwa dan makam.

Ruang Utama

Pada bagian dalam, terdapat mimbar, ruang imam beserta peyangga berupa tiang. Instrumen di bagian dalam juga tidak lepas dari gaya bangunan klasik. Pada umumnya, bangunan bergaya seperti ini banyak berkembang pada masa lalu.

Ruang utama di atas pondasi massif dan lebih tinggi ± 120 cm dari halaman masjid. Denah ruang tersebut berbentuk persegi empat berukuran 12 x 12 m. Lantainya dari ubin berwarna merah kecoklatan dan lebih tinggi 10 cm dari lantai ruang lainnya. Ruang utama ini dibatasi oleh dinding pada keempat sisinya, tinggimya 4m dengan ketebalan rata-rata 40 cm. Pada dinding terdapat pintu, jendela dan lubang angin kecuali dinding barat  tidak mempunyai pintu.

Pintu berjumlah enam buah, jendela tiga buah dan lubang angin. Pada dinding timur terdapat tiga buah pintu dari kaca dan kayu. Pintu tengah berukuran 290 x 150 cm, dan dipadu dengan lubang angin berbentuk setengah lingkaran bermotif trawangan. Dua pintu lainnya berukuran 310 x 150 cm dengan lubang angin berbentuk persegi empat dengan hiasan geometris. Pintu-pintu tersebut mempunyai dua daun pintu.

Dinding utara masjid mempunyai dua buah pintu berukuran 310 x 150 cm, terdiri atas dua daun pintu dari kayu. Lubang angin pada pintu berbentuk persegi empat dengan hiasan geometris. Jendela pada dinding berbentuk persegi empat berukuran 250 x 150 cm. Daun jendelanya berupa bilah- bilah kayu.

Pada dinding selatan hanya terdapat sebuah pintu berukuran 189 x 100 cm, berdaun pintu dua dan di bagian atasnya berupa jeruji kayu. Di atasnya terapat lubang angin berbentuk setengah lingkaran. Selain lubang angin di atas pintu ada lagi lubang angin lainnya yang terdapat di dinding berjumlah tujuh buah. Bentuknya setengah lingkaran empat buah dan tiga lagi berbentuk lingkaran. Ketinggian lubang angin dari lantai 184 cm (bentuk setengah lingkaran) dan 99 cm (lingkaran) dengan hiasan bintang dan motif roda putar.

Tiang

Tiang sokoguru masjid ada empat buah yang menyangga atap tingkat pertama. Bentuknya segi delapan, tinggi 550 cm. Tiang berdiri di atas umpak dari batu andesit berbentuk seperti labu, tinggi 30 cm. Dasar umpak tanpa lapik, tubuh mempunyai bidang sisi umpak dan hiasan berupa pelipit setengah lingkaran dan pelipit miring di atas tubuh.

Mihrab

Mihrab dan Mimbar Masjid Salafiah Caringin (https://humaspdg.wordpress.com)

Mihrab pada Masjid Caringin berbentuk persegi empat berukuran 150 x 115 cm, diapit oleh empat buah tiang. Dua buah tiang berfungsi sebagai penyangga penampil lengkung dengan tinggi 150 cm.

Bagian atasnya terdapat hiasan pelipit rata dan pelipit penyangga. Tiang yang dua buah lagi tingginya 140 cm dengan hiasan pelipit rata dan di atasnya terdapat hiasan teratai mekar. Pada dinding barat tersebut di bagian tengah terdapat lubang angin berbentuk lingkarang dengan garis tengah 20 cm dan berhiaskan huruf Arab (Muhammad). Tinggi mihrab dari lantai sampai langit-langit yang berbentuk lengkung 208 cm.

Atap mihrab disangga oleh tiang berbentuk lengkung an dan di bidang lengkungan tersebut ada hiasan kaligrafi. Sedangkan di sisi utara-selatan hiasan tumpal. Di sisi barat bagian dalam hiasan sulur-sulur daun. Puncak atap mihrab terdapat ukiran buag nanas.

Mimbar

Di utara mihrab terdapat mimbar dengan bentuk seperti kursi, terdiri atas dua bagian yaitu bawah dan atas. Bagian bawah berupa bangunan massif sedangkan atasnya terbuat dari kayu. Di depannya terdapat tiga anak tangga, tingginya 21 cm dan lebarnya 30 cm. Tempat duduk berukuran 9 x 95 cm dengan tinggi 53 cm. Di kiri-kanan tangga terdapat pipi tangga dengan hiasan pelipit rata. Pada mimbar terdapat tiang di sisi utara, barat, dan selatan masing-masing dua buah di sisi utara, selatan, dan barat terdapat hiasan tumpal. Di depan mihrab ada dua buah bendera putih yang diikatkan pada taing mimbar. Bendera tersebut bergambar pedang merah bercabang.

Tangga

Di sudut tenggara ruang utama terdapat tangga untuk naik ke loteng. Dasar tangga berada dalam ruang berukuran 160 x 110 x 175 cm, berfungsi sebagai gudang. Di bagian barat terdapat pintu kayu berukuran 140 x 60 cm. Tangga utara terbuat dari tembok. Ruang loteng berbentuk persegi empat dengan lantai kayu. Pada setiap dinding terdapat dua lubang angin.

Serambi

Bagian lain dari Masjid Caringin yaitu serambi. Serambi tersebut terdapat di keempat sisi bangunan utama, yaitu : serambi timur, barat, selatan dan utara.

Serambi timur

Serambi ini merupakan serambi tertutup dengan denah persegi empat dengan ukuran 12 x 5,57 m. Lantainya dilapisi ubin berwarna coklat dan ketinggiannya sama dengan ruang utama. Dinding timur mempunyai sebuah pintu dan di kiri kanannya terdapat empat buah jendela. Diatasnya terdapat lubang angin berbentuk trawangan, hiasan daun-daunan dan sulur-sulur yang menempel pada dinding. Diserambi ini juga terdapat jendela yang berdaun jendela dua dari bilah-bilah kayu yang diapit oleh pilar semu yang menyangga lubang dengan bentuk setengah lingkaran di atas jendela. Hiasan atas jendela berupa mahkota dan tumpal. Selain itu, pada tiap-tiap dinding serambi juga terdapat sebuah pintu. Atap serambi timur berbentuk limasan dan ubinnya berukuran 20 x 20 cm. Pada serambi ini terdapat bedug yang terbuat dari kayu dengan panjang 2,40 m dan bidang pokulnya 0,84 m.

Serambi Barat

Serambi ini berbentuk persegi empat panjang. Lantai dan ubin nya berwarna merah kecoklatan. Ukuran serambi ini 15 x 1,90 m dan di sisi baratnya terdapat selasar dengan lebar 1,10 m. Serambi dibatasi oleh dinding di keempat sisinya. Dinding timur merupakan batas dengan ruang utama. Di dinding barat terdapat lubang angin berbentuk lingkaran sebanyak lima buah yaitu dua terletak di sudut selatan, dan dua buah lagi mengapit lubang angin yang lebih besar dengan hiasan roda.

Jendela pada dinding ini ada dua dan berdaun jendela dua. Pada dinding selatan terdapat lubang angin berbentuk lingkaran. Di dinding utara terdapat pintu yang menghunungkan serambi barat dengan serambi timur dan pintu dari kayi dengan dua daun pintu.

Serambi Selatan

Serambi selatan merupakan tempat shalat para wanita atau bisa dibebut juga dengan pawestren. Bentuknya persegi empat dengan ubin yang berwarna merah kecoklatan. Ruang ini dibatasi dinding pada keempat sisinya. Dinding utara merupakan pembatas pembatas dengan keempat sisinya yang juga merupakan pembatas dengan ruang utama.

Pintu terdapat pada dinding timur dan barat. Sedangkan di dinding selatan terdapat jendela dengan tiga lubang angin. Daun jendela berupa bilah-bilah kayu yang disusun secara horizontal. Lubang angin berbentuk lingkaran dan atap serambi menyatu dengan ruang utama.

Serambi Utara

Lantai serambi utara lebih rendah dari ruang utama dan dilapis ubin berwarna coklat kemerahan. Serambi dibatasi tiga buah dinding. Dinding timur menghubungkan serambi utara dan timur. Pada dinding terdapat sebuah pintu dengan dua daun pintu dari kayu, dan di atasnya terdapat lubang angin berbentuk setengah lingkaran.

Dinding barat mempunyai sebuah pintu berukuran sama dengan dinding timur. Pintu terdiri atas satu daun pintu, bagian atas berupa jeruji yang dipasang tegak lurus dan bagian bawah berupa panil kosong. Lubang angin berbentuk setengah lingkaran dengan hiasan tumpal dan salur-salur. Dinding utara terdapat tiang-tiang berjumlah 30 buah, bentuknya silinder.

Tiang terbagi atas tiga bagian yaitu kaki, badan, dan kepal. Kaki berbentuk balok, badannya berbentuk silinder dan tingginya 200 cm sedangkan kepalanya terdiri dari pelipit rata dan pelipit setengah lingkaran. Di antara kaki, badan,  dan kepala dibatasi oleh pelipit setengah lingkaran.

Kolam

Kolam ada dua buah yang terletak di kaki seraMBI TIMUR. Kolam pertama berdenah persegi empat dan dipisahkan oleh jalan masuk ke serambi. Kolam mempunyai pagar setinggi 80 cm dengan pintu masuk selebar 120 cm. Kolam kedua berukuran 10,50 x 6,60 cm dengan dua buah pintu di dinding pagar utara dan selatan.

Istiwa

Pada halaman timur terdapat alat petunjuk waktu yang menggunakan sinar matahari disebut istiwa. Bentuknya seperti hurul ‘L’ berukuran panjang 100 cm, lebar 50 cm, tinggi 50 cm. Kaki mempunyai lapik berukuran 70 x 10 x 10 cm. Tubuh berbentuk kubus, pada sisinya berukuran 50 cm. Di atas tubuh terdapat kepala berukuran 68 x 68 x 50 cm. Pada sisi utara selatan terdapat busur setengah lingkaran dan dibagi menjadi 12 bagian.

Makam

Seperti umumnya pada setiap masjid kuno selalu terdapat tempat pemakaman. Makam ini terletak 350 cm sebelah barat masjid. Tokoh yang dimakamkan adalah KH. Muhammad Asnawi, pendiri Masjid Caringin. Makam berada dalam satu bangunan berukuran 15 x 8 m. Pintu masuknya terdapat di dinding utara. Makam dikelilingi pagar besi dan ditutup dan ditutup kain hijau, terdiri atas jirat dan nisan. Jirat berbentuk persegi empat  memanjang daru utara-selatan. Di atas jirat terdapat dua buah nisan yaitu nisan kepala terbuat dari batu andesit dan bentuknya lonjong. Nisan yang satu lagi bagian kaki berbentuk pipih dan mamer terdapat tulisan Arab yang berbunyi “Syekh Asnawi wafat 13 Rabiul Akhir 1356 H (1937 M)”. Kedua nisan tersebut dibungkus kain putih (kafan).

Pemugaran

Sejak dibangun tahun 1884 hingga 2009, masjid peninggalan pejuang Banten ini belum pernah dirombak. Kecuali perbaikan ringan yang dilakukan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Provinsi Banten tahun 2000, seperti pergantian genteng, dan kusen jendela serta pintu. Setelah itu tahun 2005, dari dana bantuan pengusaha sukses Probosutedjo seperti pemagaran halaman dan pemasangan paving block.

Kegiatan

Hingga saat ini, Masjid Salafiah Caringin masih difungsikan untuk beribadah dan menjadi desnitasi wisata sejarah, sekaligus wisata religius di Banten. Warga sekitar masih menggunakannya untuk beribadah berjemaah sehari-hari. Ke masjid tersebut juga banyak berdatangan wisatawan.

Sumber: Yunik

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Masjid Agung Ar-Rahman Pandeglang Kabupaten Pandeglang

Sun Oct 1 , 2017
Masjid Agung Ar-Rahman (https://www.insgrum.com) Masjid Agung Ar-Rahman terletak di Jl. Masjid Agung No.2 Kel Pandeglang, Kecamatan Pandeglang, Kabupaten Pandeglang, Propinsi Banten. Tepatnya berada di sebelah barat alun-alun Pandeglang, di belakang perkantoran pemerintah. Tentu saja menjadi tempat cukup strategis sebagai tempat ibadah. Masjid Agung Ar-Rahman berdiri sejak tahun 1870 atas Tanah […]