Jangan Gunakan Jalur Pintas saat Mendaki Gunung Lawu

Gunung Lawu (https://travel.kompas.com)

Gunung Lawu memiliki lima jalur resmi yang dapat dilintasi oleh para pendaki. Masing-masing jalur juga menawarkan pemandangan dan jarak tempuh menuju puncak yang berbeda-beda.

Adapun, jalur-jalur pendakian Gunung Lawu adalah Cemara Kandang, Candi Cetho, dan Tambak di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah serta Cemara Sewu dan Singolangu di Jawa Timur.

Apabila ingin mencapai puncak Lawu lebih cepat saat mendaki via Cemara Kandang, Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Karanganyar, Titis Sri Jawoto menyarankan agar para pendaki tidak melewati jalan pintas.

“Dalam batas kewajaran dan tidak aneh-aneh, ke puncak Lawu bukan sesuatu yang berat. Risiko tidak begitu tinggi sebenarnya. Yang banyak risiko yang aneh-aneh itu, dalam arti lewat jalan pintas,” ungkap dia. Lebih lanjut, Titis menceritakan bahwa dulu sering terjadi kejadian pendaki yang tersesat bahkan meninggal saat mendaki Gunung Lawu akibat memaksakan diri melewati jalan pintas tersebut.

Jika pada musim biasa, jalan pintas tersebut akan terlihat seperti jalur berbatu minim tanah. Bagi pendaki yang belum begitu familiar dengan medan Gunung Lawu, ada kemungkinan mereka akan mengira bahwa jalur tersebut adalah jalur berbatu biasa.

Mendaki Gunung Lawu (https://www.ayosemarang.com)

Terdapat jurang dan hutan belantara tak terjamah

Pada saat menaiki gunung lewat jalan pintas, kata dia, para pendaki akan terus menanjak hingga akhirnya menemui jalan menuju puncak. Meski saat mendaki tidak ada halangan, namun jalur yang merupakan sungai kering tersebut berisiko untuk dilewati saat menuruni puncak.

Pada saat turun, pendaki yang mengikuti jalur ini akan menemui jalur zig-zag yang agak landai. Jaraknya yang mempercepat waktu turun dari puncak mungkin akan membuat pendaki tertarik untuk melewatinya. “Persoalannya pada saat di zig-zag terakhir, itu masih di perut Gunung Lawu belum di kaki, jalannya sudah berakhir di situ. Tidak ada jalan lagi, tapi sungai kering masih lanjut,” jelas Titis.

Jika pendaki tetap nekat untuk mengikuti jalur sungai kering, tidak dapat dipungkiri bahwa mereka akan tersesat karena tidak ada jalan lagi.

“Dia sudah pasti akan tersesat. (Kalau) matanya memandang ke bawah, sudah kelihatan kampung-kampung. Tapi tidak ada jalan ke sana. Adanya jurang dan hutan lebat yang tidak terjamah. Dulu banyak yang kehilangan akses lalu terjebak,” sambung dia.

Untuk itu, kata Titis, para pendaki disarankan untuk tetap berada pada jalur pendakian yang telah disediakan. Sebab, selain ada kemungkinan akan bertemu dengan pendaki lain dan mengurangi potensi tersesat, jalur pendakian yang sudah ada juga memiliki banyak papan penanda jalur dan papan peringatan. “Sekarang sudah aman, banyak penanda jalur dan papan peringatan. Jalur pendakian semakin jelas,” ucap Titis.

Sumber: kompas

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Raja Empedu Musi Rawas Sumatera Selatan

Mon Jul 19 , 2021
Pada zaman dahulu kala, Kecamatan Rawas Ulu yang merupakan wilayah Kabupaten Musi Rawas, Sumatera Selatan, terbagi ke dalam tiga wilayah pemerintahan yaitu Hulu Sungai Nusa, Lesung Batu, dan Kampung Suku Kubu. Ketiga wilayah tersebut masing-masing diperintah oleh seorang raja. Negeri Hulu Sungai diperintah oleh Raja Empedu yang masih muda dan […]