Kain Tenun Tolaki Sulawesi Tenggara

Beragam motif kain tenun Tolaki (https://rkb.id)

Fenomena pakaian adat atau kain tenun (babu sara) dan kecenderungan penggunaan pakaian adat (khusus Tolaki) merebak di Sulawesi Tenggara, tidak ketinggalan suku bangsa Tolaki di daerah Kabupaten Konawe, Kota Kendari, Konawe Selatan dan Konawe Utara. Bahkan setiap pertemuan acara resmi pemerintah, lembaga adat, atau kegiatan adat lainnya para pemakainya dengan bangga dan diwajibkan menggunakan pakaian adat. Guna memperkenalkan pakaian adat Tolaki, bahkan telah diadakan promosi oleh pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara bukan hanya tingkat daerah, nasional bahkan keluar negeri atau mancanegara oleh Ketua Dekranas Sultra

Sejarah

Beragam motif kain tenun Tolaki (http://kainsultra.blogspot.com)

Secara historis, tenun tradisional yang berkembang di Sulawesi Tenggara diperkirakan berawal di Buton. Tenun tradisional di daerah ini diperkirakan sudah ada sejak abad XVI, pada masa pemerintahan Sultan Dayanu Ikhsanuddin, sultan Buton yang memerintah pada tahun 1578 – 1615. Pada awalnya, keterampilan menenun hanya berkembang di lingkungan keraton. Kegiatan menenun dilakukan oleh dayang-dayang dan orang-orang di dalam kraton untuk memenuhi kebutuhan akan pakaian bagi golongan bangsawan dan kerabat kesultanan. Sejalan dengan permintaan dan kebutuhan akan pakaian semakin banyak, menyebabkan kegiatan menenun dikembangkan pula di luar kraton, khususnya dikalangan ibu-ibu dan remaja putri dalam wilayah kesultanan Buton.

Keterampilan menenun orang Buton kemudian disebarluaskan ke daerah-daerah sekitar, seperti Muna, Konawe dan Kendari.

Khusus Konawe dan Kendari, tenun tradisional di daerah ini juga mendapat pengaruh dari Bugis, sehingga motif tenun mempunyai kemiripan dengan motif tenun Bugis. Walaupun mendapat dua pengaruh etnik yang berbeda, tenun tradisional di Konawe dan Kendari tidak mengalami perkembangan yang pesat. Hal ini disebabkan karena orang-orang Konawe dan Kendari tidak terlalu meminati pekerjaan tenun, sehingga hanya beberapa desa (kampung) dan beberapa orang saja setiap kampung yang menggeluti pekerjaan tersebut. Rendahnya minat tersebut sangat terkait dengan karakteristik masyarakat yang lebih cenderung pada kegiatan ekonomi yang lain, seperti yang berkaitan dengan ekonomi nelayan dan pertanian, serta kerajinan anyaman.

Kain Tenun Tolaki Rang-rang tebal (https://www.tokopedia.com)

Motif

Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan (Konsel), Sulawesi Tenggara (Sultra) telah menetapkan tiga motif kain tenun khas daerah setempat. Motif ini resmi diperkenalkan dalam acara launcing motif khas tenun Kabupaten Konsel di Hotel Clarion Kendari, Senin (4/12/2017).

1. Motif Kalo Sara

Pada tingkat nilai budaya, masyarakat Suku Tolaki menganggap kalo sara adalah sistem nilai yang berfungsi mewujudkan ide-ide yang mengkonsepsikan hal yang paling bernilai bagi orang Tolaki.

2. Motif Jonga Bertanduk Lima

Jonga (rusa) bertanduk lima memiliki makna historis yang kuat karena merupakan kebiasaan nenek moyang Suku Tolaki yang pertama datang mendiami Konsel. Secara kewilayahan, daratan Konsel memiliki kawasan yang diminati rusa. Sehingga lahir istilah dalam bahasa Tolaki “medonga” yang artinya berburu jonga.

Kemudian kalimat bertanduk lima diartikan sebagai angka bermakna spiritual yang mengartikan jumlah agama yang diakui di Indonesia ada lima. Selain itu Pancasila memiliki lima sila yang dianggap sebagai pedoman.

3. Motif Pohon Sagu

Pada masyarakat Konawe Selatan, sagu dianggap sebagai salah satu sumber bahan pangan khas pokok. Sehingga motif pohon sagu dianggap perlu dalam penggunaan motif tenun khas, karena merupakan hal yang penting bagi kehidupan umat manusia.

Ada istilah morini mbu’umbundi monapa mbu’undawaro, yang dalam bahasa Indonesia artinya sejuk di bawah pohon pisang ataupun di bawah pohon sagu, tetapi filosofi dari penggunaan motif kali ini adalah merupakan makna kemakmuran dan kesejahteraan

Untuk motif kainnya, etnik Tolaki memiliki motif yang disebut:

  1. Motif balo gambere, yaitu motif kotak-kotak kecil dengan warna dasar hitam dan putih
  2. Motif barik subbek, yaitu motif kotak-kotak dengan warna dasar hitam dan merah tua
  3. Motif balo panta, yaitu motif kotak-kotak yang garis-garisnya terputus-putus dengan warna dasar yang agak gelap-gelap, seperti hitam, merah tua dan hijau tua. Semua motif tersebut memiliki kepala kain yang motifnya sama. Motif pada kepala kain tersebut terdapat garis-garis sebanyak tiga buah dengan warna yang berbeda-beda, seperti merah, kuning dan hijau. Selain itu, terdapat pula garis-garis berbentuk gunung (piramida) yang disebut pepokoasoa; serta terdapat pula garis-garis yang berbentuk ikat pinggang yang disebut tali-tali. Semua bentuk garis-garis tersebut dan pewarnaannya mengandung makna simbolik.

Bahan baku

Benang polyster, benang les, dan benang emas/perak merupakan bahan baku penenun. Benang polyster dan benang emas/perak biasanya digunakan sebagai benang pakan dan lungsi, benang ini bentuknya sangat halus dan elastis. Sedangkan benang les bentuknya lebih besar dan warnanya hanya putih, digunakan sebagai benang tambahan pada saat membentuk motif di kepala kain. Ketiga jenis benang ini biasanya digulung pada pedati yang berukuran kecil dan besar. Benang yang digulung dalam pedati kecil biasanya terdiri atas enam buah dalam satu dos. Sedangkan benang dalam gulungan besar biasanya terdiri atas dua buah dalam satu dos. Khusus benang les, karena penggunaannya relatif sedikit, maka gulungannya juga relatif kecil dan dapat dibeli per gulung. Untuk mendapatkan benang seperti tersebut di atas, perajin dapat membelinya langsung di toko-toko, baik di Unaaha maupun di Kendari.

Peralatan

Ada dua jenis peralatan yang digunakan oleh penenun di daerah ini, yaitu gedogan dan ATBM. Pada masa lalu hingga tahun 1980-an, penenun masih menggunakan satu alat tenun, yaitu gedogan. ATBM baru digunakan pada awal tahun 1990-an yang diperkenalkan oleh seorang pengusaha dari Kab. Wajo, Sulawesi Selatan. Kendati demikian, alat tenun gedogan masih tetap digunakan oleh sebagian penenun di Desa Puuwonua dan di Desa Tobimeita.

Kedua alat tenun tersebut memiliki perbedaan yang cukup signifikan dalam hal produksi. Penenun yang menggunakan alat gedogan dapat menyelesaikan sehelai sarung selama tiga hingga tujuh hari. Sedangkan bila menggunakan ATBM dapat menyelesaikan sehelai sarung selama satu hari. Bahkan, bagi mereka yang sangat terampil dapat menyelesaikan tiga sarung selama dua hari.

Produksi

Berdasarkan jenis kain yang diproduksi kebanyakan dalam bentuk sarung. Oleh karena sarung merupakan kelengkapan dari pakaian adat yang digunakan oleh kaum laki-laki dan perempuan.

Kain atau sarung yang diproduksi dengan alat gedogan lebarnya sekitar 65 x 400 cm, sehingga kain tersebut harus dipotong dua terlebih dahulu kemudian dijahit, lalu disambung kembali untuk mendapatkan sehelai sarung. Sedangkan kain yang diproduksi dengan ATBM lebarnya sekitar 130 x 200 cm, kain tersebut tidak perlu dipotong atau langsung saja disambung dengan cara dijahit. Kualitas kain yang diproduksi dari kedua jenis alat tersebut semuanya sama, yang membedakannya tergantung dari bahan benang yang digunakan.

Fungsi dan nilai kain adat

Fungsi dan nilai kain tenun Tolaki dalam budaya Tolaki di Kota Kendari adalah sebagai berikut:

  1. Sebagai busana yang dipakai dalam tari tarian pada pesta dau hidupan dan upacara adat.
  2. Sebagai alat penghargaan dam pemberian kepada tamu yang berkunjung ke daerah Tolaki
  3. Sebagai alat penghargaam dam pemberian dalam acara tertentu
  4. Sebagai mitos. lambang suku yang diagungkan karena corak/desain tertentu memiliki makna atau arti tersendiri menurut pandangan masyarakat

Pengrajin

  • Desa Anggopiu, Kecamatan Uepai, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara
  • Rumah Kreatif Hj. Nirna, Jl. Mayjen S. Parman, Kelurahan Lahundape, Kecamatan Kendari Barat, Sulawesi Tenggara

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Next Post

Kain Tenun Lipa’ Sabbe Sulawesi Selatan

Sat Sep 5 , 2020
Kain Tenun Sengkang atau Kain Tenun Lipa’ Sabbe (https://www.reqnews.com) Nama Lipa’ Sabbe sendiri berasal dari bahasa Bugis yang artinya sarung sutera. Pusat produksi sarung ini ada di Kota Sengkang, Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan, hingga sering kali Kain tenun Lipa’ Sabbe dikenal dengan nama Kain Tenun Sengkang, kota Sengkang merupakan ibukota […]