Rantai Emas dari Dasar Sungai Riau

Nelayan sedang menarik tali (https://www.ebookanak.com)

Alkisah, di Negeri Rantau Baru, Pelalawan, Riau, hiduplah sepasang suami istri nelayan yang kekurangan. Suatu malam, Pak Nelayan bermipi bertemu dengan seorang kakek yang memberinya seutas tali dan berpesan untuk membawa sampan besar ke sebuah mata air yang tak jauh dari Sungai Sepunjung.

Keesokan harinya, Pak Nelayan berangkat menuju mata air seperti yang diceritakan dalam mimpinya. Tiba di Sungai Sepunjung, ia duduk dalam sampannya menunggu sesuatu yang dijanjikan si kakek. Tiba-tiba ia dikejutkan oleh seutas tali yang muncul dari dalam mata air. Ia pun langsung menarik tali tersebut sekuat-kuatnya.

Pak Nelayan kaget melihat di ujung tali itu terdapat sebuah rantai emas besar. Saat ia sedang menarik rantai, dari atas pohon terdengar kicau seekor murai yang menyuruhnya cepat memotong rantai itu. Pak Nelayan tidak menghiraukan kicauan murai itu. Ia malah semakin cepat menarik tali itu dengan harapan akan mendapat rantai emas yang lebih banyak lagi.

Dengan kekuatan yang dimilikinya, ia menarik tali itu terus, terus, dan terus… tapi ups! Tali yang ditariknya itu semakin lama terasa berat.

Tiba-tiba muncul gelembung-gelembung air dari dalam sungai yang semakin lama berubah menjadi gelombang besar. Tak lama kemudian, terdengar suara gemuruh dari dalam air. Tanpa diduga, tiba-tiba gelombang besar itu langsung menghempaskan sampan Pak Nelayan.

Rantai Emas dari dasar Sungai (https://www.youtube.com)

Pak Nelayan pun terlempar dari sampan dan jatuh ke dalam air. Sampannya hanyut dan akhirnya tenggelam terbawa arus. Pak Nelayan bersyukru masih bisa selamat dari kejadian itu. Ia pulang ke gubuknya dengan tangan hampa.

Keesokan paginya, Pak Nelayan kembali lagi ke tempat kejadian kemarin. Ia berharap menemukan sesuatu di sana, namun hari ini sampai hari-hari berikutnya peristiwa itu tak pernah terulang lagi.

Begitulah nasib Pak Nelayan, ia hanya bisa menyesali ketamakannya.

Mata air sungai itu sekarang pun masih dapat kita lihatdi hilir Desa Rantau Baru, Kabupaten Pelalawan, Riau.

Pesan Moral

Lebih baik sedikit tapi cukup, daripada banyak tapi berlebihan.

Sumber: budaya-indonesia

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.