Mendaki Gunung Ungaran Kabupaten Semarang Jawa Tengah

980ab-gunung2bungaran

Gunung Ungaran terletak di sebelah Selatan atau Barat Daya kota Semarang dengan jarak sekitar 40 Km, tepatnya berada di kabupaten Semarang. Gunung Ungaran termasuk gunung berapi, memiliki ketinggian 2.050 mdpl. Gunung ini terdiri dari tiga buah gunung yakni gunung Gendol, gunung Botak, dan gunung Ungaran.

Untuk menuju puncak Gunung Ungaran ini dibutuhkan waktu sekitar 5 jam dari candi Gedung Songo, atau sekitar 8 jam dari Jimbaran. Gunung ini dapat didaki dari Jimbaran (Sidomukti), atau dari  Taman Wisata Candi Gedung Songo.

Sejarah

6fe8b-taman_dan_pemandian_air_hangat Taman dan pemandian air panas

Gunung ini sangat istimewa yakni adanya panas bumi di sisi selatan dan sisi utara gunung, juga di kaki gunung di sebelah timur. Panas tertinggi berada di Gedongsongo dengan adanya uap panas dan kolam bersuhu 86°C juga sumber mata air panas. Disebelah utara gunung Ungaran terdapat beberapa sumber air panas dengan suhu berkisar 48°C dan 53° C. Air panas yang terdapat di sebelah timur gunung memiliki suhu yang hangat berkisar 42°C.

Menurut catatan-catatan sejarah, nama-nama lain gunung Ungaran ini adalah Karundungan (prasasti Kuti), Karurungan atau Karungrangan (Tantu Panggelaran), Karungrungan (Perjalanan Bujangga Manik, Serat Aji Saka, Serat Kanda), Kroenroengan (Domis, 1825), dan Ngroengroengan (Bleeker 1850, Friederich 1870).

95bcc-552ce1306ea8341d678b4569 Suasana Pemandian Air Panas Belerang Candi Gedong Songo (https://www.kompasiana.com)

Panas yang dihasilkan di sekitar Gedung Songo ini berhubungan dengan aktivitas termuda gunung berapi yang terjadi pada gunung Ungaran, yakni sejak adanya aliran lahar andesive di kawah di sebelah utara. Tidak ada catatan mengenai sejarah letusan gunung Ungaran. Beberapa kali aktifitas letusan pernah terjadi di tengah-tengah gunung dekat puncak gunung Ungaran, sehingga membentuk gunung berapi.

Aktivitas fase termuda gunung berapi ini adalah berupa susunan timbunan basalt dan batu andesit yang melingkar dengan garis tengah 19 Km yang memotong gunung berapi ungaran tua dan sedimen ketiga. Dua generasi kubah Andesit telah terbentuk sejak adanya lapisan ke empat di sekitar lingkaran patahan dan sisi-sisi gunung.

Rute Pendakian

20874-peta-ungaran Peta jalur pendakian (https://infopendaki.com)

Jalur pendakian gunung Ungaran pada dasarnya hanya satu jalur saja namun banyak pos atau titik start yang berbeda. Jalur pendakian gunung Ungaran ada tiga yakni jalur Gedong Songo (via Candi Gedong Songo), Jalur Jimbaran atau Sidomukti (Kebun Kopi), dan jalur Medini atau Promasan (Kebun Teh).

Awal pendakian kita sudah di hadang oleh bukit yang sangat terjal dan licin, dan pada musim panas banyak debunya. Pendaki harus berhati-hati karena banyak batu-batu yang mudah longsor, sehingga sangat membahayakan pendaki lainnya yang berada di bawah. Jalur ini sangat curam sehingga akan menguras tenaga, dan memerlukan konsentrasi yang tinggi. Sebagai pemanasan awal yang sangat melelahkan, sebaiknya kita tidak terburu-buru dan lakukan istirahat bila kelelahan dan kehabisan nafas. Ada beberapa batu besar pada lereng curam ini, sehingga pendaki dapat beristirahat sambil menyaksikan pemandangan yang sangat indah ke bawah bukit.

aa996-aviary_1445361687975 Pos 2 (https://tenda-inspirasi.blogspot.co.id)

Setelah tiba di atas bukit, perjalanan dilanjutkan dengan mengelilingi bukit. Bukit ini banyak ditumbuhi alang-alang dan pada siang hari sangat panas dan berdebu. Beruntung sekali jalur sudah agak mendatar meskipun ada beberapa tempat yang agak curam. Dari bukit ini kita bisa menyaksikan kota Ambarawa, dan Rawapening.

Setelah melewati bukit alang-alang kita akan memasuki kawasan hutan yang berada di suatu lembah yang dikelilingi oleh lereng-lereng terjal yang berbentuk tapal kuda. Kawasan hutan yang tersembunyi ini banyak di huni oleh burung-burung dan di puncak-puncak lereng banyak ditumbuhi bunga Edelweis. Kita merasa seolah-olah berada di Taman Eden yang hilang, suasana hening dan sejuk serta pemandangan yang sangat indah memberi ketenangan batin bagi para Pendaki. Jalur di kawasan hutan ini mendatar kemudian sedikit menurun setelah itu kembali jalur menjadi terjal melalui akar-akar pohon, dan batu-batuan.

6a431-img_20151021_154924255b1255d Batu besar yang diperkirakan merupakan bekas gunung purba Ungaran (https://tenda-inspirasi.blogspot.co.id)

Setelah melewati dua buah bukit terjal yang di selingi dengan jalur datar, pendaki akan bertemu dengan jalan yang bercabang, ambillah jalur ke kiri karena jalur kanan buntu. Mendekati puncak gunung jalur sangat terjal dan sangat berbahaya, pendaki harus ekstra hati-hati dan tetap menjaga stamina.

0e6fc-aviary_1445361704239 Pos 3 (https://tenda-inspirasi.blogspot.co.id)

Sesampainya di atas bukit terdapat tempat yang cukup luas untuk membuka tenda, di sini banyak terdapat pohon-pohon yang bisa digunakan untuk berteduh dan berlindung dari hempasan angin yang bertiup kencang. 100 meter dari tempat ini kita akan sampai di puncak gunung Ungaran, yakni suatu tempat terbuka yang tidak terlalu luas. Di sini terdapat tugu peringatan yang berada di puncak gunung.

Pemandangan dari puncak gunung Ungaran ini sangat indah. Dari puncak gunung Ungaran kita dapat melihat gunung Sumbing, gunung Sundoro di sebelah barat daya. Sedangkan di sebelah tenggara, kita melihat gunung Telomoyo, gunung Merbabu, dan gunung Merapi yang sejajar dengan gunung Ungaran membentuk satu garis kelurusan vulkanik Ungaran – Telomoyo – Merbabu – Merapi. Kelurusan vulkanik Ungaran-Merapi tersebut merupakan sesar mendatar yang berbentuk konkaf hingga sampai ke barat, dan berangsur-angsur berkembang kegiatan vulkanisnya sepanjang sesar mendatar dari arah utara ke selatan. Dapat diurut dari utara yaitu Ungaran Tua berumur Pleistosen dan berakhir di selatan yaitu di Gunung Merapi yang sangat aktif hingga saat ini.

b7d78-20150418_054401 Pemandangan dari puncak gunung Ungaran (https://koranyogya.com)

Di kawasan cagar budaya Candi Gedongsongo yang bersuhu rata-rata 19 sampai 27 derajad celcius ini ternyata memiliki bio energi terbaik di Asia. Bioenergi di kawasan ini bahkan lebih baik dari yang berada di pegunungan Tibet atau pegunungan lain di Asia. Setelah kita menghirup bioenergi ini dapat memberikan kesegaran di pikiran sehingga memunculkan ide-ide segar. Hal ini akan sangat membantu memberikan kemajuan dan meningkatkan kualitas hidup.

Tips

Bagi pendaki pemula atau yang sama sekali belum pernah mendaki. Perlu diingat juga bahwa pendaki harus menjunjung norma petualang yaitu tidak meninggalkan apapun selain jejak kaki (jangan nyampah, corat-coret, dsb), tidak mengambil apapun selain gambar atau foto (jangan merusak), tidak membunuh apapun kecuali waktu.

  • Siapkan mental dan niat, awali pendakian dengan berdoa.
  • Sebaiknya anda melakukan pendakian saat pukul 01.00 wib karena dengan pendakian yang hanya memakan waktu sekitar dua jam, anda dapat menikmati panorama matahari terbit. Selain itu pula cuaca biasanya akan tampak bagus dengan pemandangan sekitar yang lebih terbuka.
  • Gunakan Jacket yang tebal karena diatas dingin sekali
  • Pakai sarung tangan dan masker, karena sepanjang jalan berdebu dan nanti akan sering berpegangan di bebatuan kasar
  • Pakai sepatu dengan kaos kaki yang nyaman dengan sol yang lumayan tebal, agar kaki tidak sakit saat melewati bebatuan tajam
  • Gunakan topi atau kupluk
  • Jas hujan
  • P3K atau Obat-Obatan
  • Bawa bekal makanan dan air secukupnya, jangan berlebihan agar tidak berat
  • Bawalah senter masing-masing bila perlu siapkan batere cadangan
  • Bawa tongkat, bisa menggunakan bambu, kayu atau besi yang penting kuat untuk menopang tubuh Anda jika suatu saat diperlukan. Selain sebagai alat untuk mengurangi beban tubuh kita, dapat juga digunakan sebagai tempat untuk mengikatkan bendera
  • Jangan mencoba untuk mendaki Gunung Ungaran pada musim hujan, karena jalan akan sangat becek dan licin.

Info Base Camp 

Base Camp Mawar 
Telp.: 085640734875, 081229053410

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.