Besek, Tempat Menyimpan Bumbu Dapur

e0b2e-20140620 Besek lengkap, wadah dan tutupnya, koleksi Museum Tembi Rumah Budaya Yogyakarta

Namanya cukup mudah diingat, yakni besek. Begitulah masyarakat Jawa menyebutnya. Salah satu fungsi alat ini adalah untuk menyimpan bumbu-bumbu dapur seperti bawang merah, bawang putih, cabai, lengkuas, kunyit, dan sebagainya. Barang ini hadir di dapur tradisional.

Dalam kamus Jawa “Baoesastra Djawa” karangan WJS Poerwadarminta (terbitan tahun 1939), halaman 37 disebutkan, “besek yaiku araning wadhah saemper tumbu nanging cilik sarta nganggo tutup”. Dalam bahasa Indonesia, artinya besek adalah wadah sejenis tumbu/wakul wujudnya kecil serta ada tutupnya. Dalam kenyataannya, bentuk besek lebih seperti kubus yang memang ada tutupnya. Hanya saja, tingginya rata-rata sekitar 4-8 cm saja, sementara sisi lainnya sekitar 25-40 cm, tergantung besar kecilnya besek.

Besek terbuat dari anyaman bambu. Umumnya yang dipakai bagian dalam atau sering disebut bagian hati. Yang masih alami, sisi luar dan dalam, warnanya sama putih kekuningan. Namun sekarang lebih bervariasi, sudah diberi warna yang berbeda-beda. Hingga kini besek tradisional alami masih banyak dijumpai di pasar-pasar atau warung-warung tradisional. Harganya pun terjangkau, sepasang antara Rp 1.000—Rp 2.000 tergantung ukurannya.

Besek (https://mengenalbudayajawa.blogspot.co.id)

Hingga saat ini, besek masih sering dipakai oleh masyarakat Jawa, yang salah satunya difungsikan sebagai tempat bumbu dapur. Namun sering pula besek dalam partai besar digunakan untuk keperluan kenduri, yang berfungsi sebagai wadah untuk nasi dan lauk, atau bingkisan sembako, misalnya beras, gula, teh, minyak goreng, telur, mie, nasi gurih, ketan, kolak, apem, dan jajanan pasar.

Fungsi lain besek kadang-kadang dipakai untuk menyimpan makanan. Pada perkembangannya, besek juga dipakai untuk bungkus oleh-oleh khas daerah, seperti geplak, getuk goreng, tiwul, dan lain-lain.

Besek yang ada di dapur bisa awet apabila sering digunakan. Umurnya bisa 2 tahun lebih. Namun apabila tidak sering digunakan, biasanya akan dimakan serangga sehingga gampang rusak. Jika rusak, biasanya besek dibuang atau dibakar. Tidak ada pantangan terkaitan dengan penggunaan besek sebagai alat dapur.

Sumber: Tembi

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.