Candi Batujaya Karawang Jawa Barat

719 https://www.disparbud.jabarprov.go.id

Candi Situs Batujaya secara administratif terletak di dua wilayah desa, yaitu Desa Segaran, Kecamatan Batujaya dan Desa Talagajaya, Kecamatan Pakisjaya di Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Sebaran candi di situs Batujaya ini diperkirakan mencapai 5 km2. Terletak di tengah-tengah areal persawahan dan sebagian candi dekat permukiman penduduk seperti candi Serut atau Batujaya VII dan Candi Sumur atau Batujaya VIII. Situs Batujaya berada pada 6 km dari garis pantai utara Jawa Barat (Ujung Karawang).

Saat ini, kompleks Candi Batujaya merupakan areal persawahan dan pemukiman penduduk. Sebagian besar bangunan purbakala di lokasi tersebut masih tertimbun dalam ‘unur’ atau ‘lemah duwur’ (tanah darat menyembul diantara pesawahan). Sampai dengan pertengahan tahun 2004 ini, penggalian dan penelitian di kompleks percandian di Batujaya masih terus berlangsung di bawah pengawasan Tim Peneliti Situs Batujaya dari Universitas Indonesia.

22bfb-c_batujaya_3b

Menurut pak Sunarto, komplek candi Batu Jaya terdapat 46 titik sebaran candi di areal 5 km, tetapi tidak menutup kemungkinan kalau candi itu akan bertambah, seiring ditemukannya unur unur yang lain. Adapun candi yang sudah dipugar dan sudah memiliki bentuk candi meski belum sempurna ada 4 buah yang dinamakan : 1. Candi Jiwa atau Batujaya I, 2. Candi Blandongan atau BatuJaya V, 3 Candi Serut atau Batujaya VII, dan 4. Candi Sumur atau Batu jaya VIII.

174d4-c_batujaya_4b

Walaupun belum didapatkan data mengenai kapan dan oleh siapa candi-candi di Batujaya dibangun, namun para pakar arkeologi menduga bahwa candi-candi tersebut merupakan yang tertua di Jawa, yang dibangun pada masa Kerajaan Tarumanegara (Abad ke-5 sampai ke-6 M). Sampai tahun 1997 sudah 24 situs candi yang ditemukan di Batujaya dan baru 6 di antaranya, umumnya merupakan hanya sisa bangunan, yang sudah diteliti. Tidak tertutup kemungkinan bahwa masih ada lagi candi-candi lain di Batujaya yang belum ditemukan. Yang menarik, semua bangunan candi menghadap ke arah yang sama, yaitu 50 derajat dari arah utara.

f0d88-c_batujaya_5b

Candi Candi di Komplek Batu Jaya ini umumnya terkubur di dalam tanah sedalam antara 1 hingga 3 meter, jadi pelataran candi berada dibawah 1- 3 meter dari permukaan sawah, alhasil candi candi itu rawan tergenang. Tetapi berkat perhatian pemerintah terhadap situs peninggalan sejarah ini sekeliling candi dibuat tembok penahan air dan didalamnya terdapat drainase untuk mengalirkan air menuju ruang pompa yang akan menarik keluar areal candi.

Candi Jiwa

situsbatujayacandijiwahttps://www.disparbud.jabarprov.go.id

Situs candi jiwa merupakan sebuah gundukan tanah seperti bukit kecil yang oleh penduduk disebut unur jiwa berbentuk lonjong,dengan ketinggian 2 m dari permukaan tanah sawah dan sebagian lagi terkubur 2 meter dibawah permukaan sawah di sekitarnya dan luas kurang lebih 500 m2.

Candi jiwa mulai di pugar pada tahun 1996 sampai 2001 oleh Direktorat Perlindungan dan Pembinaan Peninggalan Sejarah dan Purbakala,Departemen Pendidikan Nasional (sekarangt menjadi Direktorat Peninggalan Purbakala ,Dep. Kebudayaan dan Pariwisata), melalui Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala (sekarang Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala) BP3 Serang.

Candi Jiwa terletak pada kedalaman 2 meter ddibawah permukaan sawah, menilik dari bentuknya candi ini relatif lebih mendekati sempurna ketimbang candi yang lain di sekitarnya. Mulai dari penampang alas candi terdapat semacam selasar atau jalan selebar 1,5 meter yang mengelilingi candi, juga terdapat batu yang disusun rapi, menyerupai taman. Candi ini tidak memiliki anak tangga karena memang candi ini dibuat bukan untuk upacara di atasnya melainkan dibersembahyang di sekeliling candi. Jalan menuju candi sudah di beton dari perkampungan menuju posisi candi.

Badan candi sempurna hingga tampak atas candi, yang berbentuk bunga padma atau bunga teratai, diduga diatas candi ini terdapat patung budha yang jika dilihat dari bangunan candi yang berukuran 19 X 19 meter, maka patung buda diatasnya seharusnya meiliki tinggi lebih dari 4 meter.

Candi Blandongan

blandongan

Pada mulanya candi ini hanya berbentuk gundukan tanah merah yang ditumbuhi pohon pisang dan pohon perdu lainnya. Sekelilingnya adalah pematang sawah yang merupakan tanah produktif.

Situs ini pertama kali di surpei oleh tim arkeologi FSUI pada tahun 1984, antara tahun 1992 dan 2000 situs ini di eskapasi oleh Puslit Arkenas, dan menghasilkan penemuan sebuah reruntuhan candi.

Candi ini sebagian badannya menjorok kedalam tanah atau permukaan alas candi berada di kedalamanan antara 2-3 meter lebih rendah dari permukaan sawah di sekitarnya. Untuk keperluan penampakan candi secara keseluruhan, petugas candi membuat pelataran sekeliling candi dengan menjorok kedalam tanah sekitar dua meter dari penampang sawah di sekelilingnya, dengan demikian candi ini posisinya lebih rendah 1-3 meter dari penampang sawah sehingga rawan tergenang, beruntung pompa air sudah siap di setiap sudutnya agar pelataran candi ini tetapi kering. Bila ukuran candi berkisar antara 25 X 25 meter, maka pelataran candi dibuat lebih besar yakni sekitar 45 X 45 Meter M2.

Candi Blandongan berdenah bujur sangkar dengan ukuran 25 x 25 m.di bagian atas kaki pada keempat sisi candi terdapat tangga masuk dan pagar langkan.

Candi ini seolah bertingkat karena dari 25 x 25 meter persegi di bagian tengah candi masih terdapat sebuah bangunan dengan ukuran 10 x 10 m. Antara badan candi dengan pagar langkan terdapat sebuah lantai bata dengan di lapisi beton stuko setebal 15 cm, bagian atas atau atap badan candi sudah runtuh dan tidak diketahui bentuknya. Bagian atas badan candi ini diduga berbentuk stupa yang massif, berupa susunan bata yang kemudian dilapisi dengan beton stuko, dugaan ini didasarkan atas temuan pecahan beton stuko berbentuk lengkung seperti bulatan stupa dengan ketebalan 20 cm, pecahan beton stuko ini ditemukan tersebar dalam onggokan dilantai selasar dan sudut utara dinding langkan. Pecahan genta stupa tersebut bagian luarnya halus dan bagian dalamnya memperlihatkan bekas-bekas bata menempel.dengan ukuran lebar diperkirakan 6 m, dan tinggi tidak dapat diketahui.

Candi Serut

candi-serut

Situs ini terletak dikampung gunteng pada kordinat 107008’51’’ BT dan 06003,23’’ LS.

Pada tahun 1989 Bakosurtanal bersama Fakultas Geografi UGM dan Ditlinbinjarah mengadakan penelitian Geoarkeologi melalui penjajagan geo-listrik (geoelectric prospecting ), dari penelitian penjajagan ini diperoleh kepastian adanya sisa bangunan candi. Melalui tiga kali eskavasi hampir seluruh kaki candi dapat dinampakan dengan ukuran 13,65 x 10,70 m, dan tinggi yang tersisa pada dinding bangunan sekitar 1,80 cm. Tinggi seluruh bangunan candi sekitar 2,30 m.

Kondisi candi ini cukup menggenaskan karena posisi miring, dari kemiringan ini membuat candi ini diduga roboh, bukti robohnya candi terdapat tumpukan batu bata disebelahnya. Dari kondisi fisik candi terdapat lubang pada dinding candi sebagai bekas balok yang diduga sebagai pilar untuk alas candi. Masih didalam candi ini juga terdapat lubang segi empat ukuran 1 x 1 meter yang kedalamanya belum diketahui, lubang ini sementara diperkirakan sebagai sumur.

Pada dinding sisi timur laut di sudut utara dan sudut timur terdapat tembok memanjang yang membentuk garis lurus dengan arah barat laut-tenggara. Candi Tlj Ia tidak memiliki tangga naik atau pintu masuk di keempat sisinya, kaki candi mempunyai bentuk konstruksi seperti sebuah “Bak” yang berdiri diatas sebuah pondasi. Situs ini mulai di pugar pada tahun 2007 sampai saat ini oleh Bp3 serang, penelitian pun masih berlanjut sampai saat ini.

Penggalian candi baru sebatas pinggiran dinding candi dan air masih menggenang, sehingga candi masih nampak terkubur sebagian, mungkin karena posisi yang miring inilah sehingga penggalian dihentikan karena khawatir akan semakin rusak oleh beban candi yang miring. Jika Candi sudah dibuatkan pelataran sesuai pada titik pondasi maka akan terlihat utuh.

Dilihat dari penampang luar candi ini mirip dengan pondasi rumah biasa yang terdapat kamar kamar didalamnya dan lengkap dengan sumur, plus lantai papan.

Candi Sumur (Segaran IX)

candi-sumurTampak Candi Sumur yang telah dibuatkan Rumah

Candi Sumur terletak ditengah sawah disebelah barat kampung sumur pada koordinat 107009’ 04’’ BT 06003’34’’ LS pada tahun 1992 situs ini pertama di ekskavasi olehpuslit arkenas menghasil penemuan berupa bangunan bata empatpersegi panjang berukuran 7,35 x 10,55 m barat daya ketebalan dindingnya sekitar 1,70 m, sedangkan timur laut ketebalan dindingnya lebih dari 4 m.

candi-sumur2Candi sumur yang memiliki lubang persegi empat dengan susunan bata

Situs ini telah dibuatkan atap dan pagar keliling agar pengunjung bisa nyaman karena posisi situs berada di tengah sawah dan lebih rendah beberapa meter dar permukaan sawah.

Sumber: PNRI

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.